RESEP TEKWAN TENGGIRI SIMPEL

3:45:00 PM


Sebagai seorang ibu yang memiliki anak yang sedang dalam masa pertumbuhan, perkara makan itu adalah suatu momok. Hahaha. Kalau sudah waktunya Nala makan itu rasanya harap-harap cemas, mau makan atau nggak ya? Nasinya saja atau lauk saja ya?. Hal-hal seperti itu selalu jadi pikiran saya setiap hari. Sewaktu MPASI dahulu, Nala termasuk anak yang sulit makan. Kalau dulu belum bisa melepeh-lepeh makanan sih masih bisa "dicecoki" istilah ibu saya hahahaha.. Terdengar sadis ya? Tapi ibu-ibu lain juga pasti merasakan dan mengambil jalan terakhir kalau sudah putus asa anak sulit makan (drama). Persoalan cekok-mencekoki ini juga bukan cuma bayi saja kali yang stress, sebenarnya sang ibu juga merasa stres kalau harus memaksa anaknya makan dengan cara seperti itu. Tapi apa mau dikata, daripada tidak masuk makanan sama sekali?.


Permasalahan sulit makan Nala tidak selesai hanya sampai MPASI, saat mulai masuk ketahapan makanan solid atau yang lebih awamnya makanan "orang dewasa" karena Nala sudah semakin besar, gigi sudah banyak dan sudah bisa makan nasi persoalan semakin bertambah. Saya cukup struggling di 1,5 tahun pertama masa makannya Nala. Setelah agak besar, Nala sudah bisa melepeh atau menyembur makanan kalau dipaksa. Semakin stresslah saya. Ke-stress-an saya ini ditambah karena faktor lingkungan juga. Pada dasarnya saya tidak terlalu ingin memaksa Nala makan, malah saya kepingin menerapkan efek lapar pada Nala atau membebaskan dia memakan makananannya sendiri dengan semi BLW (Baby Led Weaning). Tapi apa boleh buat, pemahaman akan hal-hal tersebut masih sangat awam dikeluarga saya. Yang mereka paham adalah anak harus makan habis makanan yang sudah diporsikan untuk mereka bagaimanapun caranya dan berapa lama pun waktu yang diperlukan. Kebayang dong stresnya jadi si anak?.

Nah, melewati 1,5 tahun pertama Nala mulai bisa menikmati makanan malahan sesekali mulai meminta makanan yang saya makan atau yang dia lihat. Saya juga mulai bisa mengikuti dan mengamati pola makannya. Nala lebih suka makanan gurih dan kurang menyukai makanan manis, persis seperti saya. Dia juga lebih suka makanan disajikan dalam tampilan "orang dewasa". Maksudnya adalah dia tidak mau makanannya dilembutkan, atau diletakkan dimangkuk khusus miliknya. Nala lebih suka makan dipiring atau mangkuk kaca yang sama dengan saya. Dan saya juga sudah membulatkan tekad untuk menebalkan kuping (hihihi) untuk membiarkan Nala makan disaat ia memang lapar. Juga membiarkan ia memilih makanan, dan cara memakannya sendiri. Seperti misalnya, kalau sedang nggak mood, Nala cuma mau makan nasi putih yang saya kepal kecil-kecil tanpa lauk kemudian memakannya sendiri tanpa disuapi. Saya senang sekali dengan perkembangan nafsu makan Nala.

Sekarang persoalan mau nggak mau makan alhamdulillah sudah terlewati, yang jadi pemikiran saya selanjutnya adalah memikirkan jenis-jenis menu makanan yang kira-kira Nala akan suka. Terkadang saya sudah memasak, eh Nala nggak mau makan, malah lagi-lagi makan nasi putih kepal saja. Tapi kemarin saya membuat tekwan tenggiri dengan kuah kaldu udang yang alhamdulillah Nala lahap sekali makannya. Seperti dapat jackpot! (you know what i feel kaaaann???). Diresep ini, saya sedikit memodifikasi dari resep asli karena menggunakan bahan-bahan yang kebetulan ada dirumah saja.

Ibu saya bilang beliau habis menyiangi kulit dan kepala udang, lalu dia tanya mau dibikin kaldu tidak kulit dan kepalanya itu? Ya jelas saya mau dong!. Pas sekali masak tekwan saat musim hujan dan dingin-dingin begini kan?. Rasa manis gurih udang paling banyak disumbang itu sebenarnya ya dari kulit dan kepala udang. Selain itu kaldu udang juga kaya akan protein dan rendah lemak, jadi amat sangat bagus bagi perkembangan otak anak. Sudah lama memang saya ingin mencoba membuat tekwan sendiri, tapi entah kenapa saya merasa membuat tekwan tuh ribet. Jadi aja batal terus. Untuk kaldu, resep asli menggunakan kaldu ikan, tapi berhubung saya punyanya udang ya saya pakai kaldu udang saja. Nggak kalah enak kok hasilnya.

Resep ini adalah porsi coba-coba alias sedikit. Karena memang niatnya mau percobaan dulu, dan Alhamdulillah berhasil. Percobaan selanjutnya saya mau buat dari kaldu ikan ahh...

BAHAN-BAHAN
Bahan kuah:
  1. 200 ml kaldu ikan/udang. Untuk membuat kaldu ikan rebus tulang ikan dan kepala ikan dalam 500ml air dan didihkan perlahan hingga air berkurang hingga setengahnya, berlaku juga untuk kaldu udang. Sedikit banyak air tergantung sedikit banyaknya tulang atau kepala udang.
  2. 2 siung bawang putih
  3. 1 sdm ebi
  4. 1/2 sdt merica
  5. 1/2 sdt garam
  6. 1/2 sdt gula
Bahan bulatan tekwan :
  1. 150 gr daging ikan tenggiri, dihaluskan
  2. 75 gr tepung tapioka/sagu
  3. 1/2 sdt garam
  4. 1 buah telur, ambil putihnya
  5. 1 batang daun bawang, rajang halus
  6. 1/2 sdt merica
Bahan pelengkap :
  1. 50 gr soun, direndam dalam air panas
  2. 50 gr jamur kuping
  3. 25 gr bunga sedap malam, rendam dalam air panas yang diberi garam setelah itu bilas sambil diremas-remas.
  4. daun bawang
  5. bawang goreng
  6. daun seledri
CARA MEMBUAT :
  1. Untuk kuah, haluskan bawang putih bersama ebi, garam, merica dan gula kemudian tumis hingga harum. Setelah itu masukkan kaldu kedalam tumisan dan didihkan.
  2. Untuk bulatan tekwan, campurkan semua bahan hingga rata. Kemudian rebus bulatan-bulatan tadi dalam air panas hingga mengapung. Jika suka bulatan tekwan agak lembek, rebus bulatan terus bersama kaldu. Jika suka bulatan agak keras, sajikan bulatan saat akan dihidangkan saja.
  3. Tata bulatan dan bahan pelengkap kemudian siram kuah kaldu selagi hangat. Hidangkan segera.

Selamat mencobaa...


ps: maaf yaa foto kurang menggugah selera dikarenakan utensilsnya kurang memadai hihihi.. kalau ada yang mau endorse mau bangetttt *kode* :p


xoxo,
Tal

You Might Also Like

32 comments

  1. Asiiik ada resep tekwan :D
    Talitha, kalo bikin kaldu udang/ikan itu dibersihi dulu nggak sih isi kepalanya? Agak2 jijik huhuhuu *padahal bisa googling sih ya, tapi dari awal udah agak2 anti sama kepala udang & ikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ikan ya kan pasti dibersihin dulu insang2nya ti, trus kalo udang juga sebelumnya udh dicuci bersih dulu.. ya emang penampakannya mah menjijikan hahah tapi rasanya endeus bgt dehhh dan bagus juga utk pertumbuhan otak anak apalagi yg lg hamil dan baby..

      Delete
  2. Hae, kunjungan pertama dari Rumah KEB ini. Aeh, coba-coba aja udah bikin ngiler kaya gitu. Aku termasuk yang nggak terlalu suka masak, jadi kalaupun masak, ya semaunya aja, hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mbaak, salam kenal yah makk hehe.. iya ini pake bahan yg ada aja drmh. aku suka masak, tp moodnya jarang ada, jadi sama ajah mak hahahaha

      Delete
  3. Replies
    1. bikin buat bukaaa, trus kirimin tetangga sebelah, dijamiinn bulan syawal dikawinin! wakakakakakakak

      Delete
    2. YA ALLOH AAMIIN... bulan syawal tapi kelamaan *eh* wkwkwk

      Delete
  4. Langsung ngeces ngelihat fotonya. Ijin save resepnya ya, Mak. Tekwan sih favorit saya. Tapi belum pernah bikin sendiri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan maak, iyaa kirain juga ribet ternyata pas bikin ga seribet bayangan mak hehe

      Delete
  5. Aku jg suka bikin tekwan. Tp paling males bikin bola2nya itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mbak kalo bikinnya banyak pe er yaa hihihi diblender aja semua mbak baru nanti tambahin tepungnya :)

      Delete
  6. terimakasih resepnya mak..boleh dicoba nih

    ReplyDelete
  7. Saya sih maunya bikinin anak2 juga nih tekwan, tapi sayanya ndiri ga doyan udang hihihiii... Segala macam sea food dg bau tajam sy ga suka. Untung ada eyang ti di rumah, jadi ada yg ngenalin segala yg amis2 ini ke anak2. Alhamdulillah anak2 saya doyan sea food semua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, kalo ini persis bapaknya anak2 mbak.. kalo aku alhamdulillah pemakan segala haha

      Delete
  8. Suka banget tekwan....
    secara wong kito galo...
    tapi jarang juga bikin,moodnya ituuuu*alesan
    salam kenal Mak....:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, enaknya mah tinggal makan aja yaa hehehe.. tapi kadang2 suka ga sesuai rasanya sm selera kitaa kalo ga bikin sndiri, salam kenal juga mak :)

      Delete
  9. uwaa ada resep tekwan,lama nggak makan tekwan..
    salam kenal mak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ini aku buat sesimpel mungkin nih hehe, salam kenal juga yahh mbaakk

      Delete
  10. Arya dl juga pernah saya terapkan yg makan saat dy bener2 ngerasain makan. Tp ya, sama jg dengan dirimu, Mak, keluarga yang kurang setuju sm cara ini.

    Makasih resepnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, rasanya tantangan terbesar juga pendapat2 sama aturan2 dari keluarga yaa yg bikin ibunya stress hihihi.. mudah2an anak kedua ketiga dan selanjutnya udh pada ayem nanti hehehe.. sama2 mbak smoga manfaat :)

      Delete
  11. Asiik.. mau dicoba ya mak HIhihi

    salam hangat dari Bandung, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah asikk kalo kebandung kapan2 kopdar yaaa :)

      Delete
  12. Duh, bikin ngiler tekwannya, aku comot ya mbak resepnya.
    Pengen bikin dirumah..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak silahkan, bumbu2nya bisa ditambah atau dikurang sesuai selera yaahh :)

      Delete
  13. Replies
    1. mbak ayu pasti lebih canggih lagi iniiii hehehehe

      Delete
  14. Favorit gueee huhuhu
    Jadi pgn bikin jugaak.. Makasii resepnya talll

    ReplyDelete
    Replies
    1. bikin puutt, kaka yaya pasti suka dehh.. nala aja lahap bener makannyaa

      Delete
  15. aku suka makannya tapi blom pernah bikin hehehe...
    kapan-kapan mau coba ah....
    salam kenal ya mak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jg mbak,
      iya ga sesulit yg dbayangkan kok ternyata hehe

      Delete
  16. Ya Tuhan, mendadak ngidam tekwan plus pempeknya :3

    Salam,
    Kesya.

    ReplyDelete

Really love to hear what you think! ;)