CLEAN AIR SOLUTION

5:28:00 PM


Sejak kecil saya termasuk anak yang sensitif mulai dari makanan, kulit apalagi udara. Ih udah kenyang banget dari dulu diceng-in temen-temen haha. Pasalnya, kalau udara disekitar saya berdebu sedikit aja atau kedinginan pasti saya langsung bersin-bersin nggak karuan. Saputangan udah jadi sahabat lengket saya banget, ya lengket juga isinya hahaha.


Alergi yang saya miliki sebenarnya diturunkan dari kedua orang tua saya. Almarhum Papa punya keturunan alergi makanan yang berefek pada kulit yang kuat sekali, Mama punya alergi terhadap udara dan debu, dijadikan satu lahirlah saya dengan alergen yang lengkap Alhamdulillah haha.

Begitu menikah, suami juga ternyata punya alergi terhadap debu dan udara namun berefek pada kulitnya. Jadi kalau saya bisa bersin-bersin seharian, nah suami saya kulitnya bisa gatal-gatal, ruam dan memerah kalau udara disekitarnya buruk. Kemudian kami dijadikan satu lagi, lahirlah anak-anak kami yang Alhamdulillah juga jadi super sensitif. Lingkaran setan emang nih yang namanya keturunan alergi. Hahaha.

Nimi, adiknya Nala anak saya yang nomor dua ini sejak kecil lebih sensitif dengan udara disekitarnya. Sejak lahir, Nimi lebih sering mengeluarkan suara grok-grok gitu dibanding Nala dulu, lebih sering gelagapan saat menyusu dan lebih sering cegukan sehabis menyusu dibanding Kakaknya. Seingat saya Nala malah hampir nggak pernah mengalami hal-hal tersebut, makanya saya cukup panik awal-awal Nimi lahir. Setelah saya cari-cari info dan bertanya pada dokter ya memang benar ternyata Nimi lebih kuat alerginya dari udara.

Hampir seluruh keluarga saya dan suami punya riwayat alergi yang cukup tinggi membuat saya jauh lebih waspada terhadap anak-anak. Apalagi, udara dan cuaca Jakarta yang nggak menentu cenderung nggak jelas bikin anak-anak bahkan orang dewasa mudah sekali sakit. Ya nggak sih? Cuaca yang sangat panas, lalu beberapa jam kemudian bisa tiba-tiba hujan deras??. Selain jaga asupan makanan dan nutrisi, saya juga berusaha untuk melancarkan sirkulasi udara serta menjaga kebersihan didalam kamar.

Biasanya saya buka pintu kamar setiap pagi atau sore hari. Nah tapiiii, sudah beberapa bulan belakangan ini saya sulit untuk buka pintu kamar nih karena tetangga sekeliling saya banyak yang sedang merenovasi dan membangun rumah. Asli, puyeng banget yah sama suara dan debunya. Cuma ya namanya sama tetangga, ya sabar aja hehehe. Bingung kan jadinya, mau buka pintu yang ada malah debu masuk. Soalnya, kamar saya punya balkon yang langsung menghadap ke jalan. Dan yang bongkar-bongkaran rumah tuh bener-bener depan rumah persis dan samping rumah persis.

Belakangan ini juga, saya jadi jarang mematikan AC seharian. Sebenarnya saya juga nggak suka karena kulit terasa kering  kalau di AC terus dan sirkulasi udara jadi nggak bagus. Dan bener aja, anak-anak juga akhirnya kena deh sama yang namanya batuk pilek, hiks. Bahkan si Bapak juga kena, tinggal ibunya yang harus jaga pertahanan kesehatan nih ngga boleh tumbang juga.

Akibat itu semua, saya jadi kepikiran pengen beli air purifier. Udah ngecengin beberapa merk termasuk DUUX Air Purifier karena banyak review yang bilang kalau si DUUX ini kece dan worth it banget lah. Bentuknya yang simple modern goes really well dengan segala macam konsep interior deh saya bilang. Cakep aja gitu mau ditaro disudut manapun.


Singkat cerita akhirnya kesampaian juga punya si DUUX ini. Langsung saya pasang dan saya tambahkan aromaterapi untuk cold and flu buat anak-anak sama Lavender essense. Nimi yang lagi pilek, sebelumnya kebangun-bangun terus bobonya karena mampet eh Alhamdulillah lho pas pasang Air Purifier ini bisa bobo lebih nyenyak. Kan kasian banget kalau kebangun-bangun, dia juga pasti pusing nggak berkualitas tidurnya. Terus karena ada Lavendernya, Nala juga lebih nyenyak bobonya.

Wangi yang dihasilkan dari DUUX ini emang nggak sekuat kalau pake burner. Tapi hasilnya lebih maksimal ternyata karena manfaat essensenya nggak banyak yang hilang saat terkena panas. Udah gitu, asupan listriknya juga kecil banget jadi nggak khawatir listrik bakal mahal hihihi. Yang paling saya concern juga, aman banget sih buat anak-anak. Namanya bocah kadang kan suka iseng aja pegang-pegang gitu, saya pikir sehabis semalaman dinyalain bakal panas, taunya nggak, ndeso banget deh hahaha. Happy banget asli. Udah punya Air Purifier-nya jadi pengen punya Air Humidifier-nya juga deh. Perlu nggak sih sebenernya? Sharing yaa Moms...

You Might Also Like

0 comments

Really love to hear what you think! ;)