KULINER : BOEMI JOGLO BANDUNG

5:46:00 PM








Pada libur 17 Agustusan kemarin, suami tiba-tiba mengajak saya dan keluarga untuk berlibur kebandung (lagi) secara mendadak hahaha. I know, I know... I can't never get enough of it. Kayanya buat kami nggak cukup-cukup untuk wisata kuliner di Bandung. Yah seperti yang udah banyak tahu, Bandung terkenal akan kulinernya yang unik-unik dan kreatif.

Langsung booking hotel semalam sebelumnya bahkan hihihi. Kali ini kita cobain hotel yang ada didaerah Dago. Untuk reviewnya dipost berikutnya ya. Si Bapak sebenernya pingin ke Bandung itu karena penasaran sama restoran yang saya datengin kali ini, Boemi Joglo, karena claypot rice-nya. Katanya, si Bapak liat liputannya di acara Food Surprise yang dibawakan oleh Seetoh si pendiri MakanSutra.com. 

Seperti biasa, anak-anak langsung aja saya bopong setelah subuh hehehe. Siapa yang suka begini kalo lagi liburan dan harus pergi pagi-pagi butaaa? Si kakak malah suka saya mandiin di rest area hahaha. Perjalanan menuju ke Bandung Alhamdulillah ngga macet sama sekali, eh malah pas sampai Bandungnya yang lumayan padat karena mungkin hari kerja juga kali ya. 

Sebelum Zuhur, kami sudah sampai ke Boemi Joglo ini. Saya juga jadi penasaran se oke apa sih makanan dan tempatnya sampe pak suami penasaran dan wajib kesini kemarin itu. Oh ternyata letaknya itu di Rancakendal, Dago atas. Deket banget sama komplek perkafe-an dan resto yang di dago itu lho. Searah jalan kalau mau ke Congo, Warung Lela, The Stone, atau Roemah Kopi. Gampang banget kok ditemuinnya.

Begitu masuk, kita cari lokasi makan yang bisa lesehan. Ternyata harus turun kebawah lagi sekitar 20-30 anak tangga. Kebawahnya sih nggak berasa, cuma khawatir naiknya bikin laper lagi ga sih hahaha.

Kalau ngga mau turun capek-capek juga ada lokasi resto yang diatas pertama kita masuk, tapi bukan lesehan. Restonya sendiri nggak terlalu besar ya. Area lesehan itu berada dirumah panggung yang hanya ada sekitar 4 unit, 1 yang besar, dan 3 yang kecil. Rumah panggungnya berada dibawah kebun pohon bambu. Jadi pas angin bertiup, pohon bambunya bergerak dan mengeluarkan suara desiran gitu, relaxing sekali.

Tapi, saya ngebayangin sih kalau malam kayanya cukup serem dan nggak recommend bawa bayi. Hehehehe, secara hutan bambu takut-takut anak-anak digangguin hiii.

Begitu pesan menu, ternyata menu yang sedang ready saat itu sedikit sekali. Pesanan kita hampir seluruh menu jadinya hahaha. Terus awalnya bingung karena dimenu nggak ada menu yang berbau claypot. Si bapak bingung dan merasa salah resto hahahaha. Tapi akhirnya kita pesen nasi liwet ikan asin dan ayam jamur. Pas datang, ooooohhhh baru paham, ternyata nasi liwetnya dimasak diclaypot instead of didalam dandang yang dilapisi daun pisang seperti selayaknya nasi liwet.

Nah berhubung udah ribet sama bocil dan entah kenapa kamera saya tiba-tiba baterainya tinggal setengah padahal sebelum berangkat masih penuh, jadi saya irit-irit pakenya hihihi. Gambar dibawah ini penampakan liwet ala claypot yang saya ambil dari berbagai sumber.


Kalau yang dibungkus daun pisang, itu nasi liwet polos. Untuk harga bisa dibilang cukup murah sih range harganya. Cuma sayangnya pilihan menunya sedikit sekali. Dan pilihan menu lainnya juga cukup standard sekali, macam sayur asem, ayam goreng atau bakar.

Untuk nasi liwetnya sendiri, oke lah tapi ngga cukup untuk bikin saya kepingin balik lagi banget sih hahaha. Tapi si Bapak kayanya cukup terpesona sama konsep ini hehehe. Sebenernya resto ini cukup potensial apalagi mengingat lokasinya. Cuma sepertinya kurang terawat dan terorganisir dengan baik. Pas saya ketoiletnya juga kotor sekali. Dan disamping toiletnya ada ruangan kosong yang tertutup kertas gitu aja. OMG Creepy bangeetttt ngga kebayang kalau malem!.

bentuk area lesehan dan dibelakangnya hutan bambu

Well, namanya juga wisata kuliner, tetep aja seru sih buat kami hehehe. Dan memang liburan kali ini kami cuma pengen kulineran dan main disekitaran pusat aja karena yang udah-udah selalu main ke Lembang.

Secara nilai untuk makanan kalau dari range 1-10, i'd give them 6. Untuk konsep resto bagi saya yang punya anak kecil dan bayi sorry i must say 4 :(. Karena banyak tangga dan tinggi, serta kalau hujan itu tangga batu pasti licin. Kebersihan dan arsitektur bangunannya juga ngga kids friendly deh. Untuk harga worth it lah, murmer menurut saya. Overall, buat saya sih resto ini So-So. Tapi nggak ada salahnya juga untuk coba nasi liwetnya lho. Sepertinya resto ini oke untuk kumpul bareng keluarga tanpa anak-anak atau kumpul dengan teman-teman.








You Might Also Like

5 comments

  1. Tapi kayaknya asyik tempatnya kl ga bawa anak kecil ya mbak....

    ReplyDelete
  2. Wah kyknya pending dulu klau ksana, balita2ku suka kepoh2 dan pecicilan. TFS Mbk :)

    ReplyDelete
  3. Asri banget tempatnya, layak dicoba nih.

    ReplyDelete
  4. Mbak, fotonya bagus-bagus, bikin baca ceritanya makin enak

    Salam,
    Asya

    ReplyDelete

Really love to hear what you think! ;)