FAMILY TRIP TO BALI WITH KIDS (AND TIPS)

4:33:00 PM




 

Minggu kemarin, saya sekeluarga akhirnya bisa berangkat liburan ke Bali. Pulau yang nggak akan pernah saya bosan untuk kembali, bahkan kalau ada kesempatan bisa tinggal disana saya mau bangettt. Kami pergi bertujuh, saya, suami, ibu saya, adik sepupu, mbaknya anak-anak, 1 infant dan 1 toddler.

Saya excited sekali untuk liburan kali ini karena bersama keluarga yah lumayan besar lah soalnya nggak cuma kami berempat. Baru kali ini saya rada deg-degan mau naik pesawat, soalnya ini penerbangan pertama untuk anak-anak plus penerbangan kita super pagi karena nggak mau rugi waktu jalan-jalan dong disana hehehe.

Liburan kali ini cukup singkat, hanya 3 hari 2 malam. Rasanya masih kurang banget huhuhu. Pulang-pulang langsung ngancem tahun depan mesti kesana lagi tapi minimal 5 hari dan langsung buka-buka agoda sama airbnb lagi! Jalan-jalan tuh emang nagih nggak sih?.

Penerbangan kami pukul 5.20 WIB, yang mana kami sudah harus boarding pukul 4.50 WIB. Mana malamnya saya susah tidur karena khawatir terlambat terus mikirin anak-anak dipesawat gimana. Pukul 2.30 WIB saya sudah siap-siap mandi dan sekitar pukul 3.20 WIB kami berangkat ke bandara.

Sebelumnya, saya berpikir ambil penerbangan paling pagi karena berharap anak-anak masih tetap tidur sampai dipesawat bahkan sampai Bali. Rencana sih tinggal rencana hehe, begitu mau dibopong, jeng jeeeng, kakaknya bangun aja dong seger. Tapi untungnya adiknya masih nyenyak tidur hingga kita sampai Bandara.


Nah, perkara naik apa kebandara juga udah saya dan suami diskusikan sebelumnya nih. Kami bikin beberapa opsi, naik taxi konvensional, taxi online atau bawa mobil dan diinapkan dibandara. Lalu kami hitung-hitung resikonya masing-masing.

Kalau naik taxi konvensional, kami butuh 2 taxi karena nggak muat kalau cuma satu mobil plus biayanya jadi gede banget untuk pulang pergi aja. Kedua, taxi online kita nggak bisa pilih mobil yang bisa muat banyak. Kalau pas dapet langsung dapat mobil yang sreg macam avanza minimal, nah kalo Da*sun G* yang memang 7 seater tapi rasanya kaya diodong-odong karena sempit banget, belum lagi koper. No.

Akhirnya pilihan jatuh pada bawa mobil sendiri yang akan diinapkan dibandara. Mulai deh browsing cari tau berapa biaya parkirnya sehari dan dimana posisinya serta bagaimana sistemnya.

Kami sempat cari dulu parkir inap yang terdekat dengan terminal 2 dan sempat kelewatan jadi mesti muter lagi deh. Ternyata, parkir inap untuk terminal 2 itu ada diseberang terminal 3 depan gedung angkasa pura II. Jadi kita tinggal menuju ke arah terminal 3 dan belok kekiri ikutin petunjuk parkir inap.

Biaya terbaru per oktober kemarin naik jadi Rp 40.000 1 jam pertama dan Rp. 6000 untuk jam berikutnya. Nah biaya itu diulang begitu setiap hari, jadi keesokan harinya Rp.40.000 nya tetap dihitung begitu ganti hari. Kemarin total biaya parkir kami saat masuk mobil Senin dini hari, sekitar pukul 04.00 WIB sampai pulang itu hari rabu sekitar pukul 14.00 WIB, sejumlah Rp 360.000.

Kalau dihitung-hitung biaya dan kerempongannya paling bener sih ya bawa mobil sendiri gini. Sudah gitu, nanti dikertas parkir tertera nomor telpon mobil shuttle inap yang akan mengantar dan menjemput kita dimanapun lokasi kita berada.

Saat keberangkatan dan kepulangan kami menunggu kira-kira 15-20 menit lah. Jadi kalau bisa jangan terlalu mepet ya waktu keberangkatannya. Oiya bentuk shuttle nya ini mobil avanza biasa bukan bis ya. Jadi bagi yang perginya rombongan mohon info aja ke supirnya kalau kita ada berapa orang dan berapa koper.



Begitu sampai bandara, kami langsung check in bagasi dan langsung menuju gate karena udah last call!! Langsung buru-buru deh. Tapi ternyata belum on board, jadi alhamdulillah masih sempat sholat subuh dulu di boarding room.

Oiya, anak-anak udah bangun semua begitu diboarding room hingga dipesawat. Tapi untungnya begitu pesawat mau take off eh Alhamdulillah malah pada tidur. Padahal saya sudah siapkan cemilan untuk Nala supaya telinganya nggak sakit.

Pukul 08.00 WIT waktu setempat kami sampai bandara dan saya surprise bandaranya sudah cantik sekali dan nyaman. Kami janjian dengan driver langganan di Bali sejak saya honeymoon dan keluarga kalau ke Bali. Namanya Bli Komang, sewa mobil seharian semua sudah all in hanya Rp 450.000, kalau ada yang mau dibisikin kontaknya bli Komang, email aja yah ;).







Nah kalau foto-foto diatas ini adalah bandara I Gusti Ngurah Rai di bagian keberangkatan, banyak foodcourt, ada nursery lho, dan okenya lagi sekarang ada playground kecil yang lumayan lah untuk anak-anak nunggu pesawat.

Alhamdulillah anak-anak sehat dan bageur semua baik saat take off maupun landing. Nala malah ketagihan minta ke bali lagi hihihi. Ibu juga kok nak :p. Cerita kami kemana aja, stay dimana dan ngapain aja akan saya tulis dipost-post berikutnya ya biar nggak kepanjangan hehehe.

Berdasarkan pengalaman pertama dan hasil tanya-tanya, sedikit kesimpulan saya untuk tips naik pesawat bareng anak-anak :
  • Jaga kesehatan sebelum pergi. Karena kalau nggak fit kasian anak-anak bisa merasakan sakit ditelinganya akibat tekanan udara dan bakal rewel banget dipesawat. Pas pulang, ada beberapa anak yang nangis-nangis begitu bangun dari tidurnya karena telinganya yang sakit akibat kesehatannya juga kurang fit.
  • Siapkan satu koper kecil untuk dicabin pesawat berisikan keperluan anak-anak seperti diapers, cemilan, baju ganti dan p3k untuk jaga-jaga kalau butuh jadi nggak ribet.
  • Bawa cemilan untuk dimakan selama dipesawat kalau khawatir telinga anak sakit. Karena dengan makan, rahang anak akan terus bergerak dan makanan yang ditelan membantu mengurangi tekanan pada telinga.
  • Bawa mainan atau buku kesukaan anak jika melakukan perjalanan jauh supaya anak tidak bosan sehingga jadi cranky.
  • Berangakat kebandara dengan waktu yang cukup. Artinya tidak terlalu lama menunggu pesawat boarding tapi juga tidak terlalu mepet waktu boarding karena kalau terlalu lama menunggu, anak bisa bosan sedangkan kalau mepet, agak repot juga kan harus buru-buru jalan atau bahkan lari sambil bawa bocil plus bawa perintilan, belum lagi saat security checks. Jadi atur waktu sebaik mungkin.
Kurang lebih sekian tips ala-ala dari saya, semoga bermanfaat yaa dan selamat liburaaaan... ;)











You Might Also Like

21 comments

  1. Playgroundnya bagus ya mbak,,,, fotonya sih yang paling bagus hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. playgroundnya minimalis sih sebenernya tp lumayan banget lah hiburan buat anak2 hahaha.. makasiihh :)

      Delete
  2. Ya ampun baru cerita persiapannya seru abis mba. :D apalagi perjalanannya :D makasih ya udah sharing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru emang jalan2 bareng bocil gini ternyataa hahaha

      Delete
  3. Wah sekarang Bandara di Denpasar udah bagus ya, hihihi dah lama ngga ke Bali jadi norak liatnya. Alhamdulillah sekarang banyak bandara yg kids friendly, jadi anak ngga kesel kalau nunggu lama & ada delay :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, akupun terkagum2 hahahaha.. dulu mah kaya kandang ayam ya wkwkwkwk..

      Delete
  4. seruuu banget, asik berarti kalo aku k bali bisa ikut tipsnya nih

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, iyaa mbak aku juga hasil dari tanya2 dan browsing nih.. semoga lancar yaaa liburannyaa

      Delete
  5. Aah akupun slalu kangen bali. Klo plagroundnya enak gitu bisa2 anakku ga mau kelar main,hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sammaaaa mbaaak, rasanya ga bosen2 ke bali uhuhuhu.. iyaa anak2 jg lumayan teralihkan energinya biar dipesawat bs tdr hehehe

      Delete
  6. Wah kak talitha seru banget jalan2 rombongan. Soal parkir inap baru aware pas baca postingan ini lho (kemana aja) hehehe.

    ReplyDelete
  7. Wah kak talitha seru banget jalan2 rombongan. Soal parkir inap baru aware pas baca postingan ini lho (kemana aja) hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaahh akupun baru pengalaman pertama nih parkir inap gini hehehe semoga membantu yaa

      Delete
  8. Ditunggu postingan kemana-kemananya ya Kal Tal :D

    ReplyDelete
  9. Sekarang bandara dibikin nyaman bgt ya supaya anak2 anteng nungguin pesawat :) ditunggu cerita jalan-jalan lengkapnya kak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa alhamdulillah, ga kebayang kalo bandaranya masih kaya jaman dulu hahaha

      Delete
  10. Bali selalu ngangenin.. 2 thn lalu ke Bali ber 10 sm tmn2 slama 5 hr ternyata ttp aja kurang. Hahaha.. dtunggu postingan slama d bali yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mbak ayuu, ga pernah bosen aku kebali berkali2.. selalu ngerasa liburan bgt kalo disana hihihi

      Delete
  11. Salam kenal ya Talitha :)
    Wah terakhir aku ke Bali, airportnya masih renovasi, sekarang udah lengkap banget ya fasilitas pendukungnya sampe ada nursery juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ada nurserynya, blm sempet coba sih.. next pgn coba jg ah..

      Delete

Really love to hear what you think! ;)