BIG LUNCH & SIMPLE DINNER IN BALI

3:05:00 PM

 






Setelah kering dijemur di Tanah Lot, sarapan yang berat pas sampai di Bali menguap entah kemana hahaha. Naga-naga diperut udah pada pemanasan main barongsai shaaayy. Kami langsung meluncur menuju tujuan kami berikutnya untuk makan siang bebek goreng.

Oiya saya lupa cerita, kalau sebelum ke Tanah Lot, kami menitipkan koper terlebih dahulu di lobby hotel supaya nggak repot dan menuh-menuhin mobil.

Cerita soal bebek ini juga penuh pertimbangan, yaelah Bu apa sih yang nggak dipertimbangkan dalam hidup ya nggak? *alesan*. Di Bali kan ada beberapa restoran bebek terkenal tuh, diantaranya Bebek Bengil, Bebek Tepi Sawah sama si Bebek Laka-Leke ini.

Selain Bebek Laka Leke, dua resto bebek tersebut punya cabang di Jakarta. Kemudian, hasil dari browsing juga katanya Bebek Laka Leke ini paling murah dan justru paling enak. Saya juga sempat mencari daftar menu Bebek ini di suatu situs review restaurant terkemuka dan menemukan pricelist resto ini dengan harga yang memang jauh lebih murah dari kompetitornya.






Perjalanan kami termpuh kurang lebih 1 jam tanpa macet. Enak ya di Bali kemana-mana macetnya nggak berarti dan sejam udah bisa pergi ketempat yang jauh. Sampailah kita di Ubud. Restoran ini persis berseberangan dengan Monkey Forest.

Tapi karena kami sekeluarga kurang begitu akrab dan kurang mau mengakrabkan diri, singkat kata sih ngeri-ngeri sedap sama monyet jadi ya Monkey Forest dan segala tempat yang ada monkey-monkey nya nggak masuk dalam itinerary jalan-jalan kami dong hahahha.

Baca juga : Kuliner Halal di Bali

Begitu masuk ke area restoran sih nggak terlalu besar ya kesannya. Tapi begitu waitress menawarkan untuk duduk disaung yang langsung menghadap kesawah, waaah ternyata resto ini luas banget. Ditengah-tengah resto terdapat lapangan yang biasa digunakan saat ada pertunjukan tari tradisional.

Nah saung yang berada diarea persawahan itu masih jauuuh dibelakang. Aiihhh, princess udah nggak sanggup jalan lagi shaayy hahaha. Akhirnya kami putuskan untuk duduk disaung depan yang paling besar. Untung aja ambil saung itu, karena adik Nimi abis bangun tidur puas banget jadi baterenya super penuh sampe kelebihan.






Kami pesan 2 Bebek Crispy dan 2 ayam crispy khas Laka Leke dan extra 2 nasi putih, 1 kelapa batok dan 2 air mineral yang ternyata berukuran 1 liter. Total harga makanan tersebut kalau nggak salah sekitar Rp. 575.000. Pricelist yang saya lihat di internet ternyata kurang terpercaya keabsahannya haha.

Not Bad sih, karena kesemuanya sudah datang dengan plecing kacang panjang dan 3 macam sambal yang banyak. Plus Bebek dan ayamnya yang juga besar banget walau satu porsi berisi setengah ekor. Bebeknya garing sekali.

Tapi sambal matahnya kurang pedas bagi saya. Mungkin mereka menyesuaikan dengan lidah bule juga kali ya. Selesai makan, saya iseng liat-liat menu lagi dan ternyata ada menu Grill Pork!. T.T

Maafkan anakmu ya Mama.. hehehe,, Saya juga baru tahu. Setidaknya porknya di grill ya bukan digoreng. Tapi nggak tahu peralatan makannya gimana... aaaaaakkkkkkkk... Huhuhu.. Nggak lagi-lagi deh.

Rasa bebeknya juga sebenernya biasa aja sih, to be honest enakan bebek-bebek goreng di Jakarta, muahahaha. Tapi okelah untuk disambangi selagi di Bali, tempatnya sih juara lebih besar dari Bebek Tepi Sawah. Selesai makan kami menuju ke hotel untuk istirahat. Pas keluar dari parkiran resto, monyet-monyet lagi pada pesta dijalanan depan resto loohhh.. aigoooo.. untung nggak ada yang masuk ke area resto, bisa copot jantung barbie.






Setelah sampai hotel, kami langsung bersih-bersih dan beristirahat. Sebenernya niat saya mau ngedate berdua sama suami sebentar gitu. Tapi berhubung faktor U, jadi kasur lebih mengalahkan segalanya.

Bapak sih enak yah bisa bobo-bobo cantik, nah ibunya mau nggak mau nemenin anaknya yang ngebet main diplayground bawah hotel.

Malam harinya kami cari makan yang deket-deket hotel aja karena udah capek. Mama pun request kepengen makan....




KFC aja! Ya ampun ibu suri, udah sampai di Bali KFC lagi pula yang dimakan. Dan ternyata yang lain juga pengen makan itu, ealah. Yaudah jadinya saya dan suami nungguin Mama dan yang lain makan dulu di KFC. Sambil nunggu kita ke Carrefo*r dulu untuk beli cemilan-cemilan buat dihotel.

Selesai yang lain makan, kita menuju ke daerah Kuta untuk giliran saya dan suami makan malam sementara yang lain jalan kaki sambil liat-liat sekitar. Dari di Jakarta saya penasaran sama warung makan ini.

Warung Cabean namanya, ada juga Warung Cabe-cabean (hahaha, i know.. i know... what an unfortunate name) didaerah krobokan kalau nggak salah tapi nggak tahu sama atau beda dengan yang ada di Kuta ini.

Saya pesen signature dish-nya yaitu Nasi Daging Cabean. Begitu makan, alamaaaakk... Pedasnya itu pedas lada gitu lho yang nyerangnya pelan-pelan. Berhubung lapar jadi yaudah makan aja terus sambil nangis hahaha. Tapi sebenernya rasanya sih enak, cuma saya yang suka pedes aja hampir nyerah makan itu hiks.

Selesai makan, kita sempetin ke Krisna untuk beli oleh-oleh didaerah Sunset Road. Niatnya sih biar besok-besok udah nggak repot beli oleh-oleh lagi. Taunya yah namanya juga mami-mami tetep aja ada yang kurang buat di beli. Malah sampe Jakarta masih sempet nitip juga sama teman saya yang ternyata ke Bali juga dan belakangan pulangnya.

Nah sekian cerita jalan-jalan keluarga kami di hari pertama. Hahaha.. baru hari pertama lhoo.. Tunggu cerita seru kami ke Bali Marines Safari Park besoknya yaaa.







You Might Also Like

1 comments

  1. Tempat bebek laka lekenya cantik ya :) ahaha kocak ya jauh2 tetep ke kfc. Tapi kfc emang enak sih :p makasih mba udah sharing pengalamannya :D

    ReplyDelete

Really love to hear what you think! ;)