CERITA NALA MASUK SEKOLAH

10:55:00 AM





Sesuai janji saya kemarin, saya pengen cerita tentang pengalaman pertama kakak Yaya masuk sekolah. Iyaaa Nala sudah masuk TK kelas A. Ngga kerasa tau-tau udah gede ajaa anak gueee. Nala masuk disekolah tk islam yang terdekat dari rumah aja.


Ada beberapa pertimbangan sebelumnya bagi saya dalam memilih sekolah TK untuk anak-anak. Yang paling pertama sih pastinya tk islam. Kemudian program belajarnya lebih kepada belajar sambil bermain dan tidak membebani anak dengan calistung.

Kemudian yang paling penting lagi harganya masuk akal dan jarak tempuh dari rumah ke sekolah maksimal 15 menit berkendara. Yaahh setiap orang memang punya pertimbangan dan pilihan masing-masing sih.

Tapi untuk mengeluarkan uang hingga berpuluh-puluh juta untuk TK kok rasanya ngga worth it ya. Karena saat usia segitu, pendidikan yang terbaik lebih besar dari rumah dan orang tua. Oiya, ada satu lagi kriteria sekolah TK yang mungkin kedengeran aneh bagi beberapa orang. Yaitu saya maunya sekolah yg masih punya lahan bermain diluar ruangan yang cukup besar.




Hehehe, mungkin karena saya ibunya sukanya dengan kegiatan outdoor juga sepertinya. terus saya kepengen sekolah yang gedungnya khusus tk aja. ribet yah? Haha. Soalnya saya ngga mau anak-anak kicik itu ngeliat pergaulan kakak-kakak SD atau SMP yang kurang sesuai sama umurnya. Takut nyontoh huhu.

Kurang lebih begitu kriteria sekolah yang saya mau buat anak-anak, hayooo siapa yang nyinyir? Hahaha. Dulu, sebelum tk, nala sudah saya sekolahin di Paud dekat rumah. Bisa sambil jalan kaki. Paudnya kecil kok, milik sebuah yayasan perorangan. Anak-anak yang sekolah disitu juga dari berbagai kalangan.

Bayarannya aja cuma 50.000 sebulan!. Murah banget kan?. Saya masukin Nala kesitu niatnya untuk belajar kenalan sama yang namanya sekolah. Yah kadang seminggu rajin masuk, kadang sebulan mogoknya hahaha. Namanya juga bocah ya.

Tapi, jujur sih saya salut sama guru-gurunya disitu. Baik baik dan berdedikasi bener walau pasti gaji mereka ngga seberapa. Dan surprisingly, Nala ada progress yang baik sekali. Mulai berani bersosialisasi, bisa baca doa-doa yang belum saya ajarkan, dan bisa mengenal warna serta angka. Dengan biaya segitu saya sih happy banget dengan progress Nala disitu.

Hari pertama masuk sekolah pun tiba. Seluruh anak dan orang tua pasti deg-degan. Anak nervous masuk sekolah pertama, dan ibu-ibu nervous anaknya drama, tak terkecuali saya. Surprisingly Nala excited dan berani sekali dihari-hari pertama sekolah.

Ibunya malah nggak nyangka sama sekali. Bisa dibilang saya bangga banget dan terharu banget liat Nala sekolah dan bageur begitu. Nala pun udah dapet temen dari hari pertama sekolah dan dikelas.
Dibalik banyak suara-suara tangisan anak-anak lain, Nala dengan berani masuk sendiri kedalam kelas. Meletakkan tasnya sendiri serta merapihkan sepatunya sendiri. Sooo proud momma!. Ndilalah, hari jumat minggu pertama masuj tersebut dia mogok!. Waduuhh, kok jadi mundur pikir saya. Nala tiba-tiba nggak mau lepas dari saya.


Nala ingin saya menemaninya didalam kelas. Setengah perjalanan kelas saya menemani Nala didalam kelasnya. Begitu istirahat, saya melipir keluar dan Alhamdulillah keadaan kondusif hingga pulang. Eh tapi begitu hari senin, saya nervous juga takut Nala drama lagi, dan bener aja.

Begitu masuk kedalam kelas sendiri, dia keluar lagi sambil menangis ingin saya ikut lagi kedalam kelas. Untungnya gurunya sigap mengajak Nala kembali ke kelas dan dalam beberapa menit saya intip dari balik jendela kalau Nala sudah bermain lagi bersama teman-temannya.

Alhamdulillah hingga hari ini, sudah ngga ada drama masuk kelas lagi deh. Paling-paling yang jadi drama adalah saat sejak dibangunkan hingga siap-siap pergi sekolah. Yak, mana suaranya buibu yang drama dalam nyiapin anak sekolaaaahhh? *sodorin mic*.

Kalau udah gitu kan bikin grabak grubuk. Belum lagi leha-leha dan goler-golernya bisa setengah jam sendiri. Udah gitu alesan sarapan sambil nonton upin ipin. Hahaha. Tinggal ibunya aja yang spanneng kalo udah mepet waktunya.

Seperti dulu mama saya ngurus saya sebelum pergi sekolah, supaya ngga lama prosesnya terutama saat sarapan, mama biasa siapin saya sarapan susu aja. Nah sekarang saya juga gitu deh. Sarapannya Nala hanya susu aja. Emangnya cukup?.

Sebagai buibu yang harus smart dan ekonomis, pasti banyak banget sekarang yang pusing dengan harga susu yang terus naik. Lalu emangnya anak cukup tuh gizinya buat seharian sekolah.



Jangan sedih chic mommaaaa, sekarang ada Vidoran Xmart 3+ Nutriplex yang harganya terjangkau banget tapi nggak perlu ragu lagi dengan kelengkapan gizinya. Karena si Vidoran Xmart 3+ Nutriplex ini mengandung :
- Cod liver Oil yaitu minyak hati ikan kod yang mengandung DHA dan EPA serta vit A dan D alami, berfungsi untuk mengoptimalkan kecerdasan, meningkatkan daya tahan dan pertumbuhan.
- Inulin, merupakan serat pangan larut yang berfungsi untuk meningkatkan kesehatan saluran cerna sehingga daya tahan terjaga,
- Asam Linoleat, merupakan asam lemak essensial yang dibutuhkan tubuh untuk pertumbuhan dan perkembangan anak.

Nah tuh kaaann, cucok kaan gizinya?. Praktis dan sudah cukup memenuhi kebutuhan gizi harian anak-anak seusia Nala. Kalau Moms, biasanya apa sih sarapan pagi untuk anak-anak?. Komen dibawah yaaa.







You Might Also Like

14 comments

  1. Waaahhh.. Samaan kayak k2. Sama2 masuk TK A. Enak bener ya bayarannya murah. Anak2ku sarapannya maunya cereal+susu. Lumayan deh. Ringkes. Nyiapinnya gampang. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa sekolah paud2 gitu memang murah bayarannya, tp banyak manfaatnya lho..

      Delete
  2. Kalau adek di rumah sarapan paginya susu same kue-kue biasa seperti apam atau bolu. Itupun gak banyak sarapannya soalnya di sekolah juga ada istirahat dan disediakan makanan ringan oleh sekolah.

    Buat Nala selamat masuk sekolah TK ya. Semoga Nala semakin pintar dan sehat selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih tantee.. amin yra.. :) terima kasih sudah berkunjung

      Delete
  3. Kak...bacanya ikutan nervous juga lho X_X persiapan dah jadi calon ibu kelak.

    Semangat ya Nala sekolahnya, kalau adik2 gie sih pagi sarapan lumayan berat bisa nasi uduk, nasi goreng atau nasi kuning.

    Kalau jaman gie kecil baru den cereal sama susu aja :D udah gede seringan makan berat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iyaa ibunya yg lebih deg2an kayanya gie.. sama, aku jg dl kecil sarapannya susu aja. eh sekarang malah berat bgt sarapannya, hasilnya timbangan jg makin berat deh hahaha

      Delete
  4. Wah senangnya dah nemu sekolahan solusi yang cocok buat Nala ya.
    Semangat terus, Nala!

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih tantee, terima kasih juga sudah berkunjung yaaa :)

      Delete
  5. Semangat sekolah tk nya Nala cantiiiks :* Karna aku blum nikah dan punya anak, tp dirumah aku yg masak, sarapn kmi biasa aja mbk. adik adik makan nasi kagak suka susu. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih tantee... waahh berat juga sarapannya nasi hihhi..

      Delete
  6. Jav sarapannya lama... Semangat kalau menunya nasi goreng... Susunya buat camilan habis makan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa anak2 emang makannya lama, makanya itu salah satu alasan sih knp ibunya nala kasihnya susu aja hihihi biar cepett

      Delete
  7. adikku jarang minum susu tapi sarapan tiap hari, kadang suka dibuatin sarapan kaya bento yang lucu-lucu


    anggiputri.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah hebat banget mamanya doongg, rajin bikin bento2 lucu gituu

      Delete

Really love to hear what you think! ;)